Pecinta Barang Branded : Salah atau Ga Masalah?

Foto selfie dengan brand – brand mahal yang tersohor menutupi seluruh tubuh udah jadi hal yang sangat biasa belakangan ini. Coba aja perhatiin di sekitar lo, pasti ada banyak banget orang yang berkelakuan kayak gini.

by TOGETHERWHATEVER

Foto selfie atau bergaya ala-ala candid dengan brand tersohor sekarang udah jadi hal biasa. Coba aja perhatiin timeline, pasti banyak banget orang kayak gitu.

Biasanya makhluk urban seperti ini sering banget nongkrong di acara-acara sneakers kekinian. Antara cuman buat eksistensi atau mau beli. Terus, ikutan keluar masuk wara-wiri di event-event gokil nan ternama di tanah air. Barang-barang yang mereka pake juga seragam. Dari mulai sneakers paling terkini, atau jaket dan sweater yang sebenernya gak butuh banget di Jakarta yang iklimnya tropis.

Yang bikin mereka rela menghamburkan uang demi fashion semahal itu bikin banyak orang penasaran. Padahal, ada sebuah kepercayaan kalau fashion dan taste itu punya ikatan yang kuat banget kayak nadi dan darah. Percuma barang branded dan mahal tapi gak bisa atau gak ngerti caranya supaya terlihat cool.

Rasanya, menyesuaikan gaya itu jauh lebih penting dari sekedar membeli dan mengkoleksi barang-barang mahal. Toh, gak perlu mahal-mahal kok beli barangnya. Kalau emang punya taste yang bagus, pake barang bekas juga hasilnya bisa jauh lebih keren dan enak diliat.

Atau bahkan pake local brand. Hari gini udah banyak banget anak-anak muda kreatif yang bikin clothing line sendiri dan kualitas produknya gak main-main. Bayangin, kenapa harus keluar 15 juta rupiah cuma buat sama kayak Kanye West disaat bisa keluar kurang dari dua juta buat kayak Mark Zuckerberg-nya Facebook atau bahkan lebih keren.

Ga perlu terlalu bandingin atau bahkan ngikutin style para public figure di luar negeri yang full branded sedetail-detailnya karena saldo mereka unlimited. Plus, mereka itu sering diendorse atau bahkan jadi brand ambassador buat pengaruhin kita supaya beli barang yang mereka pake. Lebih baik untuk ga maksain beli barang yang gak dibutuhin, gak cocok-cocok banget, bahkan sampe nguras jatah bulanan demi jadi “anak jaman”.

So, menurut lo gimana?

Setuju sama tulisan di atas? Atau punya opini lain? Tulis opini lo di sini

dan dapetin 500 Whatever Points.

TOGETHERWHATEVER

Temen buat explore dan temuin pengalaman baru setiap hari

You May Also Like:

Image

Remote Working, Enak di Awal – Pusing di Akhir?

By TOGETHERWHATEVER

Untung dan buntung dari sistem kerja yang lokasinya bebas

Image

Menyulap Santapan Kaki Lima Jadi Semewah Bintang Lima

By TOGETHERWHATEVER

Apa yang lo pertimbangkan saat mau makan di warteg?

Image

Hunting warung khas Betawi yang buka 24 jam di Jakarta, seru juga nih!

By Zhazha

Gak ada salahnya waktu makan sama temen pindah ke warung yang ngasih suguhan makanan daerah. Seru juga lho!

Image

Legenda Asli Garut dan Gunting Saktinya

By TOGETHERWHATEVER

Asli Garut, adalah kerajaan pangkas rambut turun temurun yang berasal dari tanah Garut, tepatnya di Desa Banyuresmi, Kabupaten Garut.

Image

Cara Milih Tempat Terbaik Untuk Kerja di Luar Kantor

By TOGETHERWHATEVER

Belakangan ini banyak anak muda yang memilih kerja di luar kantor atau di luar rumah. Alasannya pun beragam.