Apa Jadinya Tempat Wisata Di Bali Tanpa Kuta, Legian Dan Seminyak?

Ngomongin Bali emang gak pernah ada abisnya, selalu ada hal baru untuk dinikmati. Pergi ke Bali bulan ini, bisa jadi ada tempat hang-out baru lagi tiga bulan kemudian.

by TOGETHERWHATEVER

Ngomongin Bali emang gak pernah ada abisnya, selalu ada hal baru untuk dinikmati. Pergi wisata ke Bali bulan ini, bisa jadi ada tempat hang-out baru lagi tiga bulan kemudian. Makanya banyak orang yang selalu bolak-balik ke Bali.

Cuma sayangnya, posting-an tentang Bali selalu aja di sekitaran Kuta, Legian, Seminyak, atau Canggu dan Umalas. Daerah hits di kalangan kaum ‘hipster’. Gak semuanya memang, beberapa udah mulai mengeksplor Ubud, Tegalalang, dan sekitarnya.

Tapi, kalau ke Bali cuma main di sekitar daerah tadi, kemudian mengklaim diri kalian seorang traveler. Hmm...rasanya agak over-rated deh. Ya kali, ke Bali tujuannya cuman biar bisa dapet foto bagus di Instagram atau duduk-duduk cantik di pinggir kolam lounge dengan bikini yang seksi? Kalau pergi ke daerah Kintamani, di deket Danau Batur, bakal ketemu tuh tempat-tempat pemandian air panas. Satu tempat yang mulai sering didatengin banyak orang adalah Toya Devasya Hot Spring. Tempat ini punya kolam air hangat persis di tepian Danau Batur. Jadi kalau foto di situ dengan angle yang keren, kesannya kayak infinity pool. Super cool!

Terus, kalau selama ini demen ke Bali karena pantainya, kenapa gak sekalian nikmatin isi lautnya dengan diving? Enaknya, diving di Bali gak harus punya license. Ada yang namanya discover scuba diving, dimana pengunjung bisa langsung nyelem ditemenin sama guide-nya. Di sekitar Bali, banyak dive center yang nyediain layanan ini, kayak di Sanur, Tulamben atau Candidasa.

Kalau ada yang gak tau Tulamben atau Candidasa, mereka terletak di area Bali Timur, lebih tepatnya Kabupaten Karangasem. Daerah ini jauh lebih sepi dan tenang dibandingkan area Kuta dan sekitarnya. Lebih seru lagi kalau discover scuba diving di Tulamben, karena bisa ngeliat kapal USS Liberty yang karam dari Perang Dunia 2. Harganya pun relatif murah, berkisar di 750 ribu sampe 1 juta. Itupun biasanya udah termasuk makan siang dan dua kali nyemplung.

Ada satu tempat di Candidasa lagi yang kayaknya Instagram-able banget: Rumah Bambu Pengalon. Sebenernya sih gak ada apa-apa di sini selain bangunan yang semunya terbuat dari bambu. Nemuin tempat ini emang agak pe-er. Tapi, begitu sampe di sana, “wuih keren amat!” pasti jadi respon pertama yang keluar. Tempat ini tadinya bakal dipakai buat festival musik internasional gitu. Tapi, kayaknya karena terkendala ijin, ya ditinggal aja gitu. The best thing about this venue, GRATIS. Gak perlu bayar apapun buat foto sebanyak apapun.

Air Terjun belakangan ini juga lagi nge-trend di Bali. Yang paling sering dikunjungin orang biasanya Air Terjun Tegenungan di deket Ubud. Tapi, kalau kalian emang doyan sedikit trekking, kalian bisa coba datengin Air Terjun Nungnung. Bukan! Gak ada hubungannya sama salah satu pelawak ya. Lokasinya berjarak more or less 1,5 jam dari Ubud.

Pas sampe sana, pengunjung harus turun sebanyak 491 anak tangga. Padahal jarak dari titik awal sampe air terjunnya konon cuma 400 meter. Tapi kalau udah nyampe di kaki air terjunnya,THE BEST! Air terjun ini relatif masih alami, jarang dikunjungin sama orang. Jadi gampang lah mau pose buat foto yang keren buat Instagram.

Satu tempat lagi yang jadi favorit untuk urusan back to nature adalah Sukawati Canyon atau kalo disebut sama orang lokal, Beji Guwang. Iya lokasinya di daerah Sukawati, yang terkenal sama pasar pernak-pernik dan oleh-oleh. Bentukannya kayak ala-ala Grand Canyon di Amerika sana. Tapi ini lebih berasa Bali-nya dengan sungai yang ngalir di antaranya dan lumut yang nempel di batu-batuan. Kalo kebetulan pas kesana mataharinya lagi bagus, refleksi dari air sungai bakal memantul ke arah bebatuan dan bikin warna-warna jadi wow banget.

Itu baru 5 spot yang bisa dijadiin tempat berkunjung saat lo lagi wisata di Bali. Banyak banget hal lain yang bisa dilakuin di Bali selain nongkrong di kafe seputaran Kulenyak (Kuta, Legian, Seminyak bikin enak. HALAH). So, mau jadi hipster? Sekalian all-out aja, eksplor tempat-tempat yang belum atau seenggaknya jarang didatengin temen-temen. Cari tahu semua tentang spot-spot menarik untuk berlibur beserta tips saat liburan di Together Whatever.

Have a great trip!

Setuju sama tulisan di atas? Atau punya opini lain? Tulis opini lo di sini

dan dapetin 500 Whatever Points.

TOGETHERWHATEVER

Temen buat explore dan temuin pengalaman baru setiap hari

You May Also Like:

Image

Naif

By TOGETHERWHATEVER

The Dutch

Image

Maliq & D'Essentials

By TOGETHERWHATEVER

Union Jakarta

Efek Rumah Kaca

By TOGETHERWHATEVER

Eighty Nine Eatery & Coffee

Dipha Barus & Kallula

By TOGETHERWHATEVER

Loewy Jakarta

RBA, Fandy DFMC, Ramengvrl & Iyo

By TOGETHERWHATEVER

Hatchi Jakarta

Related Article